Friday, 12 September 2014

Baju dan Aksesoris Apa Saja yang Perlu Dibawa Saat Traveling Ladies?



Baju dan aksesoris apa saja ya yang perlu dibawa untuk pergi jalan-jalan atau liburan nanti? Ladies, pernahkah Anda berada dalam kondisi yang penuh dilema ketika tiket untuk liburan sudah di tangan tapi malah bingung baju apa saja yang perlu dibawa.
 Well, tak perlu panik. Untuk bisa jalan-jalan dengan nyaman dan tetap gaya, usahakan untuk membawa  baju dan aksesoris ini:


    Tank Top

    Tank top, selain ringan, juga bisa sangat nyaman untuk dipakai. Anda bisa membawa 4-6 tank top. Selain itu Anda bisa dengan mudah memadupadankan tank top dengan baju atau layer lainnya.


    Kardigan

    Bawa 2-3 kardigan yang sekiranya punya warna yang cocok untuk dipadupadankan dengan tank top yang Anda bawa. Selain itu kardigan juga bisa dipakai dalam segala suasana mulai dari yang kasual hingga semi formal sekalipun.


    Celana Jeans

    Satu celana jeans berwarna gelap sudah cukup untuk menemani perjalanan Anda. Selain itu celana jeans juga bisa dengan mudah dipadukan dengan baju atasan apa saja.


    Rok

    Tiga rok katun bisa Anda bawa untuk menemani perjalanan Anda selama seminggu. Rok A-Line tergolong rok yang cocok untuk semua bentuk dan tipe tubuh.


    Sweater Ringan atau Jaket

    Jika Anda akan melakukan perjalanan ke tempat-tempat yang sekiranya akan terasa dingin di saat pagi atau malam, sweter berbahan ringan jadi benda wajib untuk dibawa. Jaket dengan bahan ringan juga bisa menjadi penyelamat Anda agar tak kedinginan saat di perjalanan.


    Kaos Lengan Pendek

    2-3 kaos lengan pendek polos bisa dipadukan dengan rok yang Anda bawa. Atau Anda bisa juga bawa kaos lengan panjang.


    Blus atau Tunik

    Punya rencana untuk jalan-jalan di malam hari? Anda bisa bawa blus atau tunik yang dapat dipadukan dengan celana jeans atau rok.


    Sandal Flat atau Sandal Jepit
    Jika perjalanan akan berlangsung selama setidaknya satu minggu, Anda bisa bawa tiga pasang alas kaki: sepasang sandal jepit, sepasang sandal yang lebih cantik, dan sepasang sepatu sandal. Anda bisa menyesuaikannya dengan suhu atau cuaca dari tempat yang akan Anda tuju atau kunjungi.


    Aksesoris

    Ada beberapa aksesoris yang bisa Anda bawa selama traveling seperti skarf, dua pasang anting, kalung, gelang, kacamata, aksesoris rambut, dan satu tas atau purse. Untuk Anda yang berhijab, Anda bisa bawa beberapa kerudung atau pashmina yang bisa dipadukan dengan baju yang Anda bawa. Selain itu bawa aksesoris untuk mempercantik hijab Anda seperti bros dan peniti cantik.


    Baju Tidur dan Pakaian Dalam

    Pilih baju tidur yang nyaman serta pakaian dalam yang tak akan mengganggu perjalanan Anda. Pakaian dalam berbahan katun akan lebih mudah menyerap keringat dan nyaman untuk dipakai saat jalan-jalan.


Bagaimana Ladies? Apakah Anda punya beberapa tambahan saran dan masukan untuk baju atau aksesoris apa saja yang perlu dibawa saat traveling?



Source

Wednesday, 10 September 2014

Museum Sangiran ; Mempelajari Kehidupan Masa Lampau di Tlatah Sukowati

Museum Purba Sangiran

 Sragen merupakan salah satu kabupaten di Provinsi Jawa Tengah yang berbatasan langsung dengan Provinsi Jawa Timur. Dengan demikian, Kabupaten Sragen adalah pintu gerbang memasuki Jawa Tengah dari arah timur. Kabupaten Sragen juga sering disebut sebagai “Tlatah Sukowati” yang mempunyai wilayah seluas 941,55 KM 2 ,
dengan topografi sebagai berikut: di tengah-tengah wilayah mengalir Sungai Bengawan Solo yang merupakan sungai terpanjang di Pulau Jawa; daerah sebelah selatan merupakan bagian dari lereng Gunung Lawu; sebelah utara merupakan bagian dari Pegunungan Kendeng; dan sebelah barat merupakan kawasan yang sangat terkenal dengan sebutan “Kubah Sangiran”.



 Salah satu objek wisata menarik di Kabupaten Sragen adalah Museum Sangiran yang berada di dalam kawasan Kubah Sangiran. Kubah tersebut terletak di Depresi Solo, di kaki Gunung Lawu (kurang lebih 17 km dari Kota Solo).
Terletak di desa Krikilan,Kec. Kalijambe ( + 40 km dari Sragen atau + 17 km dari Solo) Sangiran Dome menyimpan puluhan ribu fosil dari jaan pleistocen ( + 2 juta tahun lalu). Fosil-fosil purba ini merupakan 65 % fosil hominid purba di Indonesia dan 50 % di seluruh dunia. Hingga saat ini telah ditemukan lebih dari 13.685 fosil 2.931 fosil ada di Museum, sisanya disimpan di gudang penyimpanan.
Sebagai  World  Heritage  List  (Warisan Budaya  Dunia).



Kehadiran Sangiran merupakan contoh gambaran kehidupan manusia masa lampau karena situs ini merupakan situs fosil manusia purba paling lengkap di Jawa. Luasnya mencapai 56 km2 yang meliputi tiga kecamatan di Kabupaten Sragen, yaitu Kecamatan Gemolong, Kalijambe, dan Plupuh, serta satu kecamatan di Kabupaten Karanganyar, yaitu Kecamatan Gondangrejo.
Museum ini memiliki fasilitas-fasilitas diantaranya : ruang pameran (fosil  manusia, binatang purba), laboratorium, gudang fosil, ruang slide dan kios-kios souvenir khas Sangiran.
Kios Souvenir

 Keistimewaan Sangiran, berdasarkan penelitian para ahli Geologi dulu pada masa  purba merupakan hamparan lautan. Akibat proses geologi dan akibat bencana alam letusan Gunung Lawu, Gunung Merapi, dan Gunung Merbabu, Sangiran menjadi Daratan. Hal tersebut dibuktikan  dengan lapisan-lapisan tanah  pembentuk  wilayah  Sangiran yang sangat berbeda dengan lapisan tanah di tempat lain. Tiap-tiap lapisan tanah tersebut ditemukan fosil-fosil menurut jenis dan jamannya. Misalnya, Fosil Binatang Laut banyak diketemukan di Lapisan tanah paling bawah, yang dulu merupakan lautan.
Lapisan tanah yang merupakan lapisan lahar Gunung Lawu Purba



Sangiran merupakan situs terpenting untuk perkembangan berbagai bidang ilmu pengetahuan terutama untuk penelitian di bidang antropologi, arkeologi, biologi, paleoantropologi, geologi, dan tentu saja untuk bidang kepariwisataan. Keberadaan Situs Sangiran sangat bermanfaat untuk mempelajari kehidupan manusia prasejarah karena situs ini dilengkapi dengan fosil manusia purba, hasil-hasil budaya manusia purba, fosil flora dan fauna purba beserta gambaran stratigrafinya. 

MINIATUR HMS BEAGLE
(KAPAL DARWIN)

Sangiran dilewati oleh sungai yang sangat indah, yaitu Kali Cemoro yang bermuara di Bengawan Solo. Daerah inilah yang mengalami erosi tanah sehingga lapisan tanah yang terbentuk tampak jelas berbeda antara lapisan tanah yang satu dengan lapisan tanah yang lain. Dalam lapisan-lapisan tanah inilah yang hingga sekarang banyak ditemukan fosil-fosil manusia maupun binatang purba.
Beberapa fosil manusia purba disimpan di Museum Geologi, Bandung, dan Laboratorium Paleoantropologi, Yogyakarta. Dilihat dari hasil temuannya, Situs Sangiran merupakan situs prasejarah yang memiliki peran yang sangat penting dalam memahami proses evolusi manusia dan merupakan situs purbakala yang paling lengkap di Asia bahkan di dunia.


Dome Sangiran” atau Kawasan Sangiran yang memiliki luas wilayah sepanjang bentangan dari utara –selatan sepanjang 9 km. Barat –Timur sepanjang 7 km.    Masuk dalam empat kecamatan atau sekitar 59,3 Km2. Temuan Fosil di “Dome Sangiran” di kumpulkan dan disimpan di Museum Sangiran.  Temuan Fosil di Sangiran untuk jenis Hominid Purba (diduga sebagai asal evolusi Manusia)  ada 50 (Limapuluh) Jenis/Individu. 
Untuk Fosil-fosil yang diketemukan di Kawasan Sangiran merupakan 50 % dari temuan fosil di Dunia dan merupakan 65 % dari temuan di Indonesia. Oleh Karenanya Dalam sidangnya yang ke 20 Komisi Warisan Budaya Dunia di Kota Marida, Mexico tanggal 5 Desember 1996, Sangiran Ditetapkan sebagai salah satu Warisan Budaya Dunia “World Haritage List”  Nomor : 593. 

MINIATUR HMS BEAGLE
(KAPAL DARWIN)


Koleksi Museum Sangiran

Berikut ini adalah beberapa koleksi yang tersimpan di Museum Sangiran:
  1. Fosil manusia, antara lain Australopithecus africanus (replika), Pithecanthropus mojokertensis (Pithecanthropus robustus) (replika), Homo soloensis (replika), Homo neanderthal Eropa (replika), Homo neanderthal Asia (replika), dan Homo sapiens.












2. Fosil binatang bertulang belakang, antara lain Elephas namadicus (gajah), Stegodon trigonocephalus   (gajah), Mastodon sp (gajah), Bubalus palaeokarabau (kerbau), Felis palaeojavanica (harimau), Sus sp (babi), Rhinoceros sondaicus (badak), Bovidae (sapi, banteng), dan Cervus sp (rusa dan domba).

















3. Fosil binatang laut dan air tawar, antara lain Crocodillus sp (buaya), ikan dan kepiting, gigi ikan hiu, Hippopotamus sp (kuda nil), Moluska (kelas Pelecypoda dan Gastropoda), Chelonia sp (kura-kura), 
dan foraminifera.


   4. Batuan, antara lain rijang, kalsedon, batu meteor, dan diatom.

  5. Artefak batu, antara lain serpih dan bilah, serut dan gurdi, kapak persegi, bola batu dan kapak perimbas-penetak.






Prinsip dasar Teori Evolusi Darwin 





Sunday, 7 September 2014

Situs Menggung ; Sakralnya punden berundak diantara keindahan sentra budidaya tanaman hias


Situs Menggung ini merupakan tempat yang unik. Situsnya sendiri seperti punden berundak dan mengingatkan kita akan Candi Kethek. Jika di candi Kethek kita tak bisa menemukan adanya relief atau arca, maka disini kita bisa menemukan banyak arca yang tersebar di situs ini.

Situs Menggung berada di  Desa Nglurah, Kecamatan Tawangmangu, Kabupaten Karanganyar, Provinsi Jawa Tengah. Jaraknya sekitar 2 kilometer dari Grojogan Sewu. Jangan heran jika sepanjang perjalanan menuju Situs Menggung kita akan menjumpai banyak sekali kios tanaman hias. Desa Nglurah memang terkenal akan sentranya tanaman hias di Tawangmangu.
Seunik candi lainnya di Gunung Lawu yang berbentuk punden berundak. 

 Sejarah : 
Situs Menggung merupakan bangunan purbakala peninggalan masa Hindu akhir yang dibangun dengan gaya arsitektur kebudayaan megalitikum yaitu punden berundak. Bentuk seni bangunan candi yang berundak mengingatkan kita kepada bentuk bangunan masa prasejarah.Situs menggung diperkirakan peninggalan dari Majapahit dan mungkin berusia tidak jauh dari candi Sukuh.



Situs Menggung terdiri atas tiga teras. Di teras pertama kita hanya akan menemukan empat buah patung dwarapala yang menjaga tangga menuju teras kedua. Selain sudah aus, patung dwarapala ini sendiri unik karena salah satu patungnya dipahat dua arah, depan dan belakang, persis seperti arca di Candi Cetho.






Teras kedua sangat luas. Disini terdapat bebatuan yang ditumpuk – tumpuk dan membentuk bidang persegi di beberapa tempat. Pada bidang persegi tersebut terlihat beberapa batu dengan bagian atas yang datar seperti umpak, itu berarti dulu terdapat rumah panggung di situs ini, seperti di Candi Cetho



 Lanjut menuju teras ketiga, sebelumnya kita akan menjumpai sepasang arca dwarapala di kaki tangga. Di teras ketiga terdapat pohon yang teramat sangat besar yang ditutupi kain bermotif kotak dan kain kuning. Diantara akarnya yang besar kita dapat melihat sebuah arca kecil yang sudah rusak.





Di ujung teratas teras ketiga terdapat sebuah tembok yang mengelilingi dua arca yang menjadi pusat Situs Menggung ini. Kedua arca dalam tembok ini yang bisa dibilang paling utuh dibanding arca lainnya di Situs ini. Arca yang lebih pendek dikenal dengan sebutan Kyai Menggung dan arca yang paling tinggi [juga merupakan arca tertinggi di Situs ini] disebut Nyi Rasa Putih. 
Di bawah arca Nyi Rasa Putih terdapat sebuah batu yang memuat satu – satunya relief di situs ini. Tak diketahui makna relief ini karena hanya sepotong saja.






Legenda

Satu – satunya petunjuk yang menandakan kalau situs ini merupakan peninggalan Hindu adalah adanya yoni yang terbalik di pelataran teras dua. Yoni di situs ini sendiri sangat unik karena bentuknya bulat. Tak ada papan informasi di situs ini, bahkan pos penjaga di bawah situs kosong melompong. Tak ayal, internet merupakan satu – satunya sarana untuk menggali informasi tentang situs ini. Kata Menggung didapat dari Kyai Menggung yang diyakini merupakan julukan Narotama, putra Bali yang jadi pengikut Raja Airlangga. Dia mengembara ke Nglurah untuk mendekatkan diri ke Hyang Widhi. Dari perbuatannya ini, kata Menggung pun didapat yang berarti  “melengake marang Gusti Kang Maha Agung” (memusatkan segala perhatian kepada Tuhan Yang Maha Agung).


Source